Inilah 10 Hal yang akan terjadi jika Lebah Punah

Jika kita berbicara tentang madu, maka satu yang ada di pikiran kita adalah rasanya manis dan diproduksi oleh lebah.Madu yang yang kita konsumsi sehari-hari adalah hasil dari lebah.Tapi tahukah Anda apa akibatnya jika lebah sampai punah?

Berikut Arsipu Word telah merangkumkan untuk Anda, Apa yang akan terjadi jika lebah sampai punah.

1.Madu akan Hilang

Sumber : google.com
Sumber : google.com

Jelas sekali, tanpa lebah maka kita tidak akan alagi mendapatkan madu.Manusia telah beternak dan berpanen madu selama 9000 tahun.Madu memiliki banyak kegunaan, salah satunya sebagai bahan dalam industri kosmetik. Ini  membantu menjaga kulit Anda sehat dan sangat bagus untuk kulit kepala.

Hal ini juga efektif sebagai obat alami untuk mengobati luka dan lukabakar. Penggunaan utama lain dari madu adalah dalam obat batuk dan permen pelega tenggorokan. Madu membantu mendinginkan rasa sakit dan membantu menenangkan tenggorokan.

Jadi tanpa lebah, salah satu makanan yang sehat dan paling serbaguna dalam sejarah akan menjadi hal yang lalu.

2.Banyak buah-buahan dan sayuran akan berhenti tumbuh.

Sumber : google.com
Sumber : google.com

Lebah memainkan peran penting dalam ekosistem di dunia. Menurut sebuah laporan oleh Perserikatan Bangsa-bangsa, 100 jenis tanaman yang menyediakan 90% yang mejadi pasokan makanan di dunia, lebih dari 70%  diserbuki oleh lebah. Menurut BBC, setengah dari semua makanan di took kelontong akan hilang jika lebah menghilang. Ini termasuk kebutuhan pokok seperti sehari hari seperti almond, apel, alpukat, kacang mete, blueberry, anggur, Peach, paprika, stroberi, jeruk, semangka, dan mungkin terburuk dari semua, kopi.

3.Penyerbukan oleh Manusia

Sumber: google.com
Sumber: google.com

Satu hal yang kita dapat lakukan untuk menyelamatkan beberapa tanaman adalah dengan melakukan penyerbukan dengan tangan. Hal ini sudah dilakukan di Cina, di mana mereka menderita kekurangan lebah. Pekerja di barat daya Cina mengambil ember penuh serbuk sari dan cat kuas, dan mereka pergi ke kebun-kebun apel dan pir, melakukan penyerbukan pada bunga yang mekar yang masing-masing dilakukan dengan tangan.

Jika lebah benar benar punah, manusia bisa menggunakan metode ini untuk penyerbukan beberapa buah-buahan dan sayuran, tapi itu hanya akan dilakukan pada tanaman tertentu, terutama pada tanaman yang berharga, seperti kopi. Dan itu tidak bisa dilakukan pada semua tanaman, hanya karena tidak cukup banyak orang untuk melakukan penyerbukan semua tanaman yang saat ini diserbuki oleh lebah. Terutama tanaman hanya dapat dilakukan penyerbukan dalam sebuah lubang kecil, manusia terlalu lambat dan tidak cukup efisien sebagaimana kawanan lebah yang telah penyerbukan tanaman selama ribuan tahun.

4.Produk susu akan menghilang

Sumber : google.com
Sumber : google.com

Masalah lain yang akan dihadapi manusia tanpa lebah adalah hilangnya produk susu.Sejatinya, manusia tidak memakan semua tumbuhan yang dihasilkan dari penyerbukan. Mahkluk lain yang mengonsumsinya salah saunya adalah sapi susu(sapi perah). Mereka membutuhkan sekitar 100 kilogram makanan setiap hari dan mereka memiliki diet yang agak rumit. Sebagian besar dari apa yang mereka makan, seperti jerami dan alfalfa (jenis tanaman untuk pakan ternak), perlu diserbuki oleh lebah.

Tanpa alfalfa, tidak ada cukup makanan untuk sapi perah. Yang berarti hal-hal seperti mentega, susu susu dan keju hanya akan hilang. Domba dan kambing juga makan adalah pangan diserbuki, jadi jangan berharap salah satu dari mereka untuk menggantikan sapi.

5.Kapas tidak akan tumbuh

Sumber: google.com
Sumber: google.com

Tidak semua tanaman yang diserbuki oleh lebah adalah sesuatu yang kita makan. Mereka  juga menyerbuki kapas, yang merupakan bahan pokok industry pakaian. Bahkan Anda dapat membayangkan sebuah dunia tanpa kapas? Beberapa benda sehari-hari seperti pakaian, seprai, tali sepatu popok sekali pakai, dan kertas toilet semua menggunakan kapas.

Meskipun kita dapat membuat pakaian yang mirip dengan kapas, seperti polyester, masalahnya adalah permintaan baru kain sintetis ini akan meletakkan beban besar pada bahan yang diperlukan untuk membuatnya dan bahan itu tidak semelimpah kapas. Tak perlu dikatakan, pakaian dalam dunia pasca lebah akan jauh berbeda, dan mungkin jauh lebih mahal.

6.Apa yang akan kita makan dalam dunia pasca lebah?

Sumber: google.com
Sumber: google.com

Anda mungkin bertanya-tanya apa yang akan kita makan jika semua lebah pergi. Seperti yang kita ketahui, sapi dan daging sapi akan terpengaruh, tetapi bagaimana tentang babi dan ayam? Kabar baiknya adalah babi bisa makan apa pun (termasuk orang mati), dan ayam makan makanan yang tidak diserbuki oleh lebah. Itu berarti bahwa daging babi dan ayam kemungkinan akan menjadi pokok protein banyak orang.

Untuk tanaman, gandum, jagung, kedelai, dan beras tidak perlu diserbuki oleh serangga, sehingga mereka masih akan berlimpah. Beberapa buah-buahan dan sayuran yang diserbuki oleh lebah akan bertahan dengan campur tangan manusia. Kentang, tomat, wortel, dan hanya membutuhkan sejumlah kecil penyerbukan. Namun, produksi tanaman akan turun secara signifikan. Juga, Anda dapat mengucapkan selamat tinggal kepada banyak minyak goreng seperti kanola, kelapa, almond dan wijen, yang akan tidak lagi ada.

7.Harga makanan melambung tinggi

Sumber : google.com
Sumber : google.com

Jika Anda mengumpulkan seluruh daftar bahwa banyak buah dan sayuran tidak akan tumbuh lagi, makanan akan langka, dan sementara manusia bisa menyerbuki tanaman (seperti kita disebutkan sebelumnya), yang hanya akan membuat makanan yang lebih mahal.Kita bahkan tidak harus menunggu untuk lebah menghilang untuk pengalaman ini. Kita sudah melihat ini terjadi di tempat-tempat seperti Skotlandia. Di musim dingin 2012, lebih dari sepertiga koloni lebah madu dihancurkan. Hal ini menyebabkan harga makanan meningkat,  hanya karena setelah sesuatu menjadi langka, yang menjadi lebih mahal.

Jika lebah punah, akan ada peningkatan harga pada tanaman yang lebah menyerbuki seperti apel, kapas,dan kopi. Dan kemudian, siapa yang tahu berapa banyak akan biaya untuk secangkir kopi yang diserbuki oleh tangan manusia?

8.Gizi akan menjadi masalah Besar

Sumber: google.com
Sumber: google.com

Manusia adalah mesin yang rumit, dan kita membutuhkan berbagai vitamin dan gizi untuk tetap sehat. Kerumitan ini akan menjadi masalah besar jika lebah punah. Pada tahun 2011, sebuah studi dari UC Santa Barbara’s National Centerfor Ecological Analysis and Synthesis menemukan bahwa di seluruh planet, tanaman yang diserbuki lebah menyediakan sebagian besar lipid, sebagian besar mineral kalsium  fluorida, dan besi, vitamin A, C, dan E. Tanpa makanan, kita secara fisik manusia tidak akan bisa sehat. Vitamin A yang diperlukan untuk sistem kekebalan tubuh dan penglihatan pada malam hari. Tanpa vitamin C, penyakit kudis bisa menjadi epidemic dan sementara kurangnya vitamin E tidak menyakiti kita, namun kita perlu untuk membantu sistem kekebalan tubuh. Banyak  orang juga akan menderita kekurangan zat besi.

Semua ini akan membuat kita sakit-sakitan, lelah dan lemah sepanjang waktu. Luka akan semakin lama untuk disembuhkan. Beberapa orang akan mengalami masalah dalam melawan flu. Yang menjadi ironis adalah bahwa madu membantu mengatasi kedua masalah tersebut.

9.Terjadinya kerusakan ekonomi dunia

Sumber: google.com
Sumber: google.com

Tanpa lebah, ekonomi dunia akan mengalami pukulan besar. Beberapa industri seperti kopi, kapas, dan produksi\pangan akan yang akan menjadi konsekuensi dari hilangnya lebah.Untuk beberapa perspektif, mari kita lihat saja apa yang akan terjadi di Amerika Serikat. AS adalah produsen terbesar ketiga dari kapas, $21 miliar per tahun industri yang mempekerjakan orang-orang 125.000 dan industri akan menghilang.

Seperti yang kita bahas sebelumnya, industri susu mungkin akan menghilang. Saat ini, ada lebih dari 47.000 peternakan sapi di 50 negara. Sementara kita tidak bisa menemukan angka keseluruhan untuk industri susu di AS, kami menemukan angka untuk produsen susu yang terbesar, Wisconsin. Itu menyumbang $43,4 miliar per tahun. Ini bahkan tidak termasuk perusahaan yang membuat produk susu seperti Kraft, Saputo dan Nestle, yang mungkin akan runtuh tanpa susu. Alasan bahwa industry susu akan runtuh adalah karena alfalfa tidak akan tumbuh.

10.Kelaparan di Seluruh Dunia

Sumber: google.com
Sumber: google.com

Kabar baiknya adalah kematian lebah mungkin tidak akan membawa  semua orang kelaparan sampai mati. Benarkan? Namun, yang mengatakan, kelaparan mungkin terjadi, terutama di negara-negara berkembang. Alasan bahwa umat manusia akan bertahan adalah karena tanaman pangan seperti jagung, gandum, beras, dan kedelai tumbuh tanpa bantuan serangga. Namun, itu akan mengambil beberapa saat untuk beralih ke tanaman ini. Harapan terbaik kita akan jika lebah meninggal pergi secara bertahap. Yang akan memberi kita lebih banyak waktu untuk mempersiapkan sumber-sumber pangan berkelanjutan yang baru. Jika semua lebah mati, itu akan menyebabkan beban besar pada sumber daya sementara pada pertanian masih mengebangkan jagung, gandum, beras, dan kedelai. Selama waktu itu, kelaparan akan mungkin.

Tanpa lebah, akan sulit untuk mempertahankan populasi manusia saat ini, ketersediaan pangan akan turun drastis, dan biaya akan meningkat. Yang berarti lebih sedikit akses terhadap pangan bagi banyak orang.

Lebah, meskipun serangga yang kecil namun mampu merubah seisi dunia jika ia di tiadakan.Allah memang Maha Besar dengan semua ciptaaNya dan tidak ada di di dunia ini ciptaan yang sia-sia.Dengan hilangnya lebah saja, semua yang ada di dunia ini akan terpengaruh, sungguh Maha Besar Allah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

60 − = 57